selamat datang di Indonesia, negeri tercantik sejagat raya. lihatlah keindahan, budaya, insan, kuliner, wisata, keunikan dan apa saja tentang Indonesia

Rabu, 01 Juni 2011

Makam Pangeran Jayakarta Di Jatinegara Kaum, Jakarta

Makam Pangeran Jayakarta terletak di Jatinegara Kaum, dan merupakan objek ziarah yang terkenal di daerah Jakarta Timur. Makam ini terletak beberapa meter dari jalan, di dalam suatu bangunan persegi di bawah pohon raksasa yang rindang. Di sana tersedia tempat parkir untuk kendaraan roda dua, namun mobil harus parkir di pinggiran jalan.


Pangeran Jayakarta berasal dari Banten, Pria dari pangeran Sungerasa Jayawikarta bernama pangeran Akhmad Jaketra,yang meneruskan perjuangan ayahnya tahun 1619-1640 M. Basis pertahanannya diwilayah timur Jakarta, di suatu tempat merupakan utan jati sepanjang kali Sunter, pada triwulan III tahun 1619 M, diresmikan dan diberi nama Jatinegara. Yang mempunyai arti : Jati = Setia dan Negara = Pemerintahan. Jadi berarti Pemerintahan yang sejati. Setahun kemudian tepatnya tahun 1920 M beliau mendirikan masjid dengan tiang empat yang merupakan soko guru dan diberi nama Masjid Assalafiah yang bermakna tertua sampai saat ini masih dipelihara oleh ahli waris dan keturunanya. Dialah yang merubah nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta paka 22 Juni 1572, setelah mengambil alih kota pelabuhan yang sibuk ini dari kerajaan Pajajaran dan lalu mengalahkan tentara kolonial bangsa Portugis. Fatahillah lalu menyerahkan kepada menantunya, yaitu Tubagus Angke yang berasal dari keluarga bangsawan Banten, untuk memerintah Jayakarta. Pangeran Jayakarta berhasil mengusir Jan Pieterszoon Coen dan tentara VOC-nya dari Jayakarta dalam suatu perselisihan dagang yang bermula pada 1610, namun Coen kembali lagi dengan membawa tentara dari Ambon dan mengalahkan Pangeran Jayakarta pada 1619. Coen lalu merubah nama Jayakarta menjadi Batavia. Adalah balatentara pendudukan Jepang selama Perang Dunia II yang kemudian merubah namanya menjadi Jakarta.

Pada tahun 1940 M Pangeran Jayakarta meninggal dunia dan dimakamkan dekat Masjid Assalafiah bersama Prianya Pangeran Lahut dan familinya Pangeran Sageri, istri Pangeran Sangiyang yaitu Ratu Rafiah serta Pangeran Suria.


Ukuran pohonnya sungguh luar biasa besar dan amat menakjubkan bahwa pohon itu masih bisa bertahan dalam lingkungan yang keras seperti Jakarta.

Seorang peziarah terlihat tengah khusuk berdoa di depan makam. Terdapat beberapa makam di dalam bangunan, dan sebuah guci porselen diletakkan di masing-masing makam itu.

Inilah makam Pangeran Jayakarta, yang telah disembunyikan selama lebih dari tiga ratus tahun, karena khawatir akan dihancurkan oleh penguasa Belanda, atas permintaan Pangeran Jayakarta sendiri. Makam Pangeran Jayakarta dipugar pertama pada tahun 1700 oleh Pangeran Sageri, pemugaran kedua tahun 1842 oleh Aria Tubagus Kosim. Pemugaran ketiga tahun 1969 oleh Gubernur DKI H. Ali Sadikin, dibangun dua lantai dengan membuat menara baru. Pemugaran keempat pada tahun 1992 oleh Gubernur DKI H. Suryadi Soedirdja, melalu Dinas Museum dan Sejarah DKI Jakarta.

Sebuah pemandangan di dalam masjid As-Salafiyah yang telah berumur 389 tahun, yang juga dikenal sebagai Masjid Pangeran Jayakarta, terletak di samping makam. Masjid ini didirikan pada 1620.

Bedug masjid yang khas, yang dipukul lima kali sehari untuk menandai dimulainya waktu shalat. Jenis bedug yang sama, biasanya dalam ukuran yang lebih kecil juga bisa ditemukan di beberapa kelenteng.
Ada banyak pilihan jalan untuk menuju makam itu. Dari Jl. Pemuda, ambil jalan ke arah Pulo Gadung; lewati lampu merah Arion Plaza; belok ke kanan di lampu merah Tugas ke arah Klender sampai bertemu lampu merah berikutnya; belok ke kanan di lampu merah untuk masuk ke Jl. Jatinegara Kaum. Hanya beberapa meter dari lampu merah, Masjid dan makam akan terlihat di sebelah kanan jalan. Masjid Assalafiah dan makam Pangeran Jayakarta banyak diziarahi oleh para ulama besar baik dari Mesir, ulama, Habib terkemuka Indonesia dan para pejabat pemerintah, serta masyarakat dari luar daerah provinsi DKI Jakarta.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar